Followers

Saturday, 30 October 2010

Aku Punya November 2010

Isnin ni akan masuk bulan terakhir berprektikal (ejaan mengikut kamus aku sendiri), selepas 5 bulan kat UMW Pennzoil Distributor ni, sayang lak aku nak tinggalkan. Kadang2 kita kena lepaskan benda yang kita sayang, untuk benda yang lebih penting....chewah...Sape kata kat commercial sector tak buzy, eh pergi kol 8 balik kol 8 la.....kengkadang ar....he3. Paling lewat pun kol satu je...je? ha3. Tu pun coz nak siapkan business plan. Alhamdulillah la, bukan takat FAR (yang banyak kali aku repeat tu) ditest kat sini, tapi MAF, ETR, IB, BEL, AIS...dan sume2 tu memang dapat belajar kat sini ar dan sume tu aku hadapi ngan tenang. Alhamdulillah....memula rasa "eh aku wat the right decision ke ni, orang gi audit, aku gi commercial" tapi lepas berborak ngan Manager aku (manager aku? Cam artis lak....) Actually go to commercial sector, is better sometime. Depend to what u want to be. If u want to be a CFO, so then there u are...commercial sector is the best to go for....whatever it is, it depend to ur luck also. Tengok rezeki....kan....kalau Allah dah kata ya, maka ya kalau tak so tak jugak watever yang kita buat....

Alhamdulillah, balik je fakulti aku akan suggestkan kat Junior-junior yang nak rasa dunia komersial untuk jadi trainee kat tempat aku. Kat sini bukan takat wat akaun, tag aset dan key in invois je, u also must know how to deal with HR account, plan sana plan sini and macam2 lagi la. Tu kengkadang aku tak kuar makan lunch coz terlalu asyik ngan keje aku....bukan kata aku rajin k, kalau korang kenal aku, korang taw betapa aku seorang yang malas =) By the way next sem dah konpem ,ada sorang junior aku akan join pennzoil, I hope u are really better than me keh. 

GTG....till next time....




Saturday, 16 October 2010

Terima Kasih Budi, "Thank You" Bahasa

Pada suatu zaman dahulu ada dua orang rakan yang bernama Budi dan Bahasa.  Budi keturunan jawa manakala Bahasa pula dari keturunan yang bercampur-campur Melayu ada, Cina ada, India juga ada, pendek kata semua ada dan memang boleh dianggap Bahasa sebagai keturunan 1 Malaysia.
Budi dan Bahasa berkawan baik seperti kata pepatah bagai isi dengan kuku atau bagai irama dengan lagu seperti kata Seniman Tan Sri P Ramlee. Tanpa Budi rosaklah Bahasa dan tanpa Bahasa sukar Budi untuk difahami.

Budi ini sangat suka berbudi kepada semua insan yang ditemuinya tanpa mengira pangkat, darjat mahupun keturunan kerana satu prinsip yang dipegang oleh Budi selama ini iaitu “Yang bulat itu kendi, yang merah itu saga, Yang indah itu budi yang cantik itu bahasa” dan juga sentiasa memupuk nilai-nilai murni di dalam dirinya agar silratulrahim dapat dieratkan dan kasih sayang sesama manusia sentiasa terbina.  

Manakala Bahasa pula mempunyai kemampuan untuk bercakap dalam pelbagai bahasa. Dia menguasai hampir kesemua bahasa yang terdapat di dalam dunia namun dia sentiasa merendah diri walaupun dia menguasai tahap tertinggi bahasa yang dipelajarinya kerana baginya kita sebagai manusia mesti bersyukur dengan apa yang diberikan oleh Allah dan kita mesti sentiasa mentaatinya walau siapapun kita. Bagi Bahasa juga kita mesti celik akal dan hikmah iaitu luas pengetahuan agar segala keputusan yang kita buat adalah rasional agar kebenaran mudah untuk kita tegakkan. 

  
Pada suatu hari, sebuah institut nun jauh di Shah Alam ingin mengadakan suatu kempen tetapi tidak tahu kempen apakah yang paling sesuai maka diadakan suatu kempen iaitu kempen mencari idea untuk berkempen. Nampak pelik tetapi itulah yang dianjurkan yang mana tujuan sebenar institut tersebut adalah untuk menyedarkan masyarakat tentang hal ehwal semasa dan juga hal ehwal berkaitan komuniti mereka. Pertandingan ini terbuka ke seluruh pelosok nusantara dari timur hingga ke barat dari utara hingga ke selatan.    

Untuk pengetahuan Budi dan Bahasa tinggal nun di pelosok nusantara di kampung yang dipanggil Kampung Murni yang agak jauh dari institut tersebut. Disebabkan oleh keperosokan kawasan kediaman mereka maka sukar untuk mereka menerima apa-apa berita tetapi bak kata pepatah bagai sirih pulang ke ganggang. Salah seorang warga institut di Shah Alam itu pulang ke Kampung Murni untuk memberitahu khabar gembira kepada orang kampungnya tentang Pertandingan Kempen Untuk Berkempen tersebut di dalam satu mesyuarat JKK Kampung tersebut,

Semasa kempen tersebut Tok Ketua selaku penghulu kampong tersebut bersuara “nampaknya pertandingan ini suatu peluang untuk kita menghantar wakil kita untuk ke institut tersebut, di tanah inilah yang bakal melahirkan ribuan graduan yang bakal membantu Malaysia mencapai negara maju menjelang 2020 dan saya mohon dua orang untuk ke sana untuk memberikan cadangan kepada mereka apa yang perlu mereka kempenkan…”. Dua orang rakan baik ini berpandangan dan terus mengangkat tangan tanda setuju dan disokong dengan sokongan penduduk kampung. 

Malam tersebut mereka berfikir apakah idea yang boleh mereka kempenkan dalam membantu institut tersebut melahirkan graduan cemerlang dengan 31 ciri-ciri model; graduan terbaik. Setelah berfikir panjang mereka bersetuju membawa idea “Kempen Budi Bahasa Budaya Kita” kerana bagi mereka graduan yang terbaik perlu mempunyai budi bahasa yang baik kerana mereka adalah cermin kepada orang luar.

Tanpa berlengah mereka ke institut tersebut dan mempersembahkan idea kempen mereka dan sesungguhnya tuah ayam nampak di kaki tuah manusia siapa yang tahu, idea mereka dipilih sebagai idea kempen untuk institut tersebut. Mereka telah dianugerahkan dengan segulung ijazah kehormat kedoktoran yang membawakan panggilan Dr kepada mereka iaitu Prof Dr Budi dan Prof Dr Bahasa.

Kini setelah hampir 50 tahun idea kempen itu dibawa namun jasa mereka dalam mementingkan budi bahasa dan nilai-nilai murni di dalam setiap orang graduan yang dilahirkan tidak dilupakan. Walaupun kini institut tersebut telah bergelar universiti, perkara ini tetap menjadi perkara pokok di dalam amalan mereka seharian. Sesungguhnya budi bahasa budaya kita tanpa budi rosaklah lagu tanpa bahasa pincanglah irama. Terima Kasih budi, “thank you” bahasa. 
 
P/S: Esei ini telah berjaya mendapat tempat ketiga dalam pertandingan esei sempena Kempen Budi Bahasa Budaya Kita peringkat UiTM anjuran Pusat Kebudayaan...alhamdulillah. 


Monday, 11 October 2010

Nostalgia Seorang Aku


Pejam celik pejam celik dah hampir 3 tahun aku belajar di sebuah institusi pengajian tinggi awam di  Shah Alam yang diberi nama Universiti Teknologi MARA. Aku sebenarnya berasal dari Ipoh namun Shah Alam sudah menjadi rumah kedua buatku. Bayangkan sahaja sewaktu cuti semester, aku terpaksa bercuti di Shah Alam disebabkan untuk mengikuti program-program yang diadakan di Universiti dan juga dalam menjalankan tugas sebagai wakil pelajar untuk berkhidmat kepada universiti yang dicintai ini.

Menara Sultan Abdul Aziz Shah (SAAS)
Di pagi hari seawal 8.30 pagi aku akan menuju ke Fakulti Perakaunan yang berpusat di Menara Sultan Abdul Aziz Shah atau SAAS untuk mengikuti kuliah dan kelas dan sebelum ke kelas biasanya aku akan bersarapan di Medan Selera Seksyen 2 dan antara juadah sarapan aku tentu sahaja Nasi Lemak ataupun Roti Canai sambil menikmatinya bersama teh tarik. Makanan ruji rakyat Malaysia rasanya.
Medan Selera Seksyen 2 Shah Alam
 
Kelas kebiasaannya akan tamat pada jam 12.30 tengahari dan sudah tentu perut terasa lapar dan perlu mencari juadah untuk makan tengahari. Untuk kehidupan seorang ‘student’ lelaki di Shah Alam, Seksyen enamlah yang menjadi destinasi tumpuan tatkala matahari sudah berada tegak di kepala. Apatah lagi kami pelajar lelaki yang rata-rata kurang berpengalaman dalam bidang masak-memasak, sudah nasib badan belum ada ‘orang rumah’ yang menjaga makan minum kami. 
Seksyen 6 menjadi "orang rumah" tatkala tengahari

Dan pada waktu petang pula aku akan kembali ke fakulti untuk menyambung kelas dan kuliah. Itulah rutinnya seseorang yang bernama aku pada setiap hari di waktu perkuliahan. Manakala di malam hari ataupun hujung minggu pelbagai destinasi menarik di Shah Alam bakal menjadi tumpuan. 
Plaza Alam Sentral

Banyak destinasi menarik yang boleh dilawati apatah lagi buat pelajar yang tidak suka duduk diam seperti aku. Kalau terasa diri ingin berkaraoke, Ole-Ole bakal menjadi tumpuan, orang kata “at least” dapat menenangkan fikiran setelah berhari-hari menatap objek bernama buku. Andaikata hati ingin menonton wayang, Jaya Jusco Bukit Raja sedia menanti, Mahu main Go Kart? Kan ke di Stadium ada. Nak cari barang-barang elektronik dan perkakasan computer, sudah tentu Plaza Alam Sentral lokasi terdekat mendapatkannya dengan harga yang berpatutan. Anda mahu main tenpin bowling?  Ada sahaja di situ dan juga di Ole-ole. Tepuk dada tanya fikiran, bagaimanakah anda ingin menghiburkan diri anda.  Bagi pelajar wanita yang ingin ber’shopping’ pula, kawasan sekitar Plaza Alam Sentral (PAS), SACC dan PKNS menjadi lokasi yang boleh menjadi tempat untuk sakan ber’shopping’.

Tatkala malam mulai mendatang tidak bermakna Shah Alam tiada lagi tempat untuk anak-anak muda khususnya pelajar menghabiskan masa menghiburkan diri selepas berharian membaca buku teks di meja “study”. Kawasan lampu limpah I-City sentiasa menanti apatah lagi dengan kawasan membeli belah barang pelbagai aksesori di UpTown pastinya menggamit memori.
Kawasan Lampu Limpah I-City Setiasa Menerangi Kesuraman Akibat Tiadanya Mentari

Namun begitu bila kita katakan mencari ketenangan bagi seorang pelajar tidak bermakna hanya dapat dicari di kawasan yang disebutkan tadi sahaja kerana ketenangan yang hakiki terletaknya di rumah Allah, sebuah masjid biru yang dinamakan Masjid Sultan Abdul Aziz Shah ini. Disinilah rumah Allah, disinilah ibu segala ketenangan bisa dicari kerana segala ketenangan adalah milik yang Esa. Tatkala memikirkan hiburan keduniaan semata-mata jangan terleka bahawa ada ketenangan jiwa yang mententeramkan jiwa oleh  pencipta yang maha agung.
  Masjid Biru Rumah Allah Tempat Mencari Ketenangan Jiwa

Bukan satu rumah Allah di Bandaraya Shah Alam tetapi beribu, yang menjadi pertanyaan sejauh manakah kita sanggup berjalan sebatu dalam mencari ketenangan yang sebegitu. Andaikata di pagi hari kita menghabiskan waktu dengan Go-kart, tenpin bowling, mahupun karaoke suara menusuk kalbu maka apakah salahnya mencari masa sedikit dalam beribu untuk hadir ke rumah Allah untuk mengetuk iman yang ada di dalam hati bagi seorang pelajar yang bergelar mukmin. Kita belajar di Shah Alam bukan sahaja sekadar menuntut ilmu tetapi juga belajar tentang bagaimana terhasilnya ilmu dari Allah, Tuhan yang satu. Nostalgia kita di Plaza Alam Sentral, Ole-ole, Uptown dan sebagainya telah kita abadikan kini waktunya kita mengabdikan diri kepada tuhan, maha pemudah cara dan juga maha pemberi ketenangan di dalam jiwa.  

Begitulah hidup seorang aku saban hari namun rasa jemu langsung tidak terlintas di hati kerana Shah Alam bandarayaku. Mungkin bila aku sudah bergelar seorang graduan kelak, kehidupan di sinilah bakal menjadi pengalaman hidup yang tidak dapat dilupakan dan cukup mendewasakan kerana kata orang tempat jatuh lagikan dikenang inikan pula tempat bercinta, bukan sahaja mencari cinta sesama insan tetapi juga tempat dimana cinta kepada ilmu untuk penerajuan anak bangsa, agama dan negara. Inilah dia nostalgia seorang aku di Bandaraya Shah Alam Bandarayaku.

PS:Alhamdulillah esei inilah yang telah memenangkan aku di dalam Pertandingan Esei Ulang Tahun Ke 10 Shah Alam walaupun sekadar saguhati aku bersyukur dan dari 47 esei yang dipertandingkan  aku menduduki tempat ketujuh dan hampir kesemua pemenang yang hadir pada hari penyampaian hadiah untuk esei ini adalah warga yang hampir2 emas, so need to learn from them. Diharapkan aku x sekadar berhenti di sini tetapi meneruskan lagi minat aku ni, skang ni tengah tunggu result dari BERNAMA pulak.....harap2 menang jugak, kalau kalah cuba lagi. Ai jangan2 kang bakal akauntan jadik penulis berita pulak aku nih....he3. Karam Singh Walia melaporkan untuk TV3 =D

Other Topics